Feeds:
Posts
Comments

kamoposterUeba Kamo (Matsushita Nao) membenci Kyoto, kota di mana ia lahir dan dibesarkan. Sejak lulus SMA, ia pindah ke Tokyo untuk berkuliah di Toudai yang mengantarnya pada pekerjaan top di Departemen Keuangan. Selama sepuluh tahun tinggal di Tokyo, Kamo tidak pernah sekalipun pulang ke kota kelahirannya itu. Sampai pada suatu hari akhirnya ia menginjakkan kakinya kembali di kota yang dibencinya tersebut setelah mendengar kabar mengenai meninggalnya Ueba Kaoru, yang tidak lain adalah ibu kandungnya sendiri. Ueba Kaoru adalah seorang okami (owner) dari Ueba-ya, sebuah ryokan (penginapan bergaya tradisional) yang sudah berdiri lebih dari 200 tahun dan saat ini sedang mengalami krisis karena terlilit hutang. Ueba-ya sendiri adalah salah satu faktor yang menyebabkan Kamo membenci Kyoto. Sejak kecil, Kamo merasa sang ibu lebih peduli terhadap penginapan tersebut daripada terhadap dirinya. Dan kini, nasib Ueba-ya yang disayangi ibunya tersebut bergantung pada dirinya yang merupakan satu-satunya keturunan sang ibu. Seorang konsultan keuangan bernama Kinugawa Shuhei (Shiina Kippei) lalu datang kepada Kamo dan menawari Kamo untuk menjual Ueba-ya demi menghapus hutang penginapan tersebut. Namun, Kamo menolak tawaran tersebut dan berniat untuk meneruskan peran sang ibu dalam mengelola Ueba-ya. Lalu, apa yang akan terjadi pada Kamo selanjutnya? Apakah Kamo akan sukses dalam perannya sebagai okami baru di Ueba-ya? Dan apa yang akan dilakukan Kinugawa selanjutnya dalam usahanya membujuk Kamo untuk menjual penginapan tersebut? Ayo kak, ditonton 🙂

kamo1Menonton Kamo, Kyoto e Iku dengan alasan simpel: theme songnya dibawakan oleh Shiina Ringo. Plus saya agak tertarik ingin tahu lebih jauh mengenai ryokan dengan segala tata cara tradisional di dalamnya. Dan saya tidak menyangka kalau saya akan sangat menyukai dorama ini. Pas nonton dua episode pertama sih, ceritanya masih biasa-biasa aja ya. Dan karakter utama dorama ini, yaitu Kamo, memiliki kepribadian yang begitu menyebalkan dan bikin saya jadi males ngelanjutin nonton dorama ini. Dan saya bersyukur karena saya memutuskan untuk tetap menonton dorama ini. Sama seperti karakter Kamo yang sedikit demi sedikit berkembang menjadi seseorang yang lebih baik, dorama ini pun sedikit demi sedikit berkembang menjadi semakin bagus.

kamo2Dorama ini sendiri bukan dorama yang hanya bercerita tentang “usaha mempertahankan ryokan”. Dorama ini juga merupakan dorama yang bercerita tentang hubungan ibu dan anak. Alasan Kamo dalam mengambil keputusan untuk mengelola Ueba-ya yang dibencinya adalah sebagai pembuktian diri terhadap mendiang ibunya. Sejak kecil, Kamo merasa dirinya selalu kalah dari Ueba-ya dalam urusan yang menyangkut kasih sayang ibunya. Ketika ia demam parah, ibunya malah sibuk mengurus tamunya di Ueba-ya. Ketika ia terjatuh bersama sebuah vas mahal di Ueba-ya, yang dikhawatirkan ibunya adalah vas-nya, dan bukan Kamo. Hal tersebut membentuk kepribadian Kamo seperti yang sekarang ini. Ia tumbuh menjadi perempuan yang mandiri tapi juga arogan. Kepribadian tersebut membuatnya sering mengalami “bentrokan” dengan para staff di Ueba-ya. Hal-hal yang dilakukannya dalam usaha mempertahankan Ueba-ya sering kali ditentang oleh para staff di sana. Namun, berbekal kalimat “kamu tidak mungkin bisa mengelola Ueba-ya” yang pernah diucapkan sang ibu sepuluh tahun yang lalu ketika mengantar kepergiannya ke Tokyo, Kamo tetap bertahan di Ueba-ya. Dengan segala kejadian yang dialaminya dalam usahanya sebagai okami Ueba-ya, ia tidak hanya membuat Ueba-ya berkembang menjadi lebih baik, tapi juga dirinya sendiri, yang berkembang menjadi manusia yang lebih baik. Dan sedikit demi sedikit, ia pun mulai memahami maksud dari perlakuan sang ibu dulu kepada dirinya. Perkembangan diri Kamo ini merupakan salah satu yang saya suka dari dorama ini. Tanpa perlu mengubah karakternya secara drastis, Kamo tetap bisa berkembang menjadi lebih baik meskipun tetap menjadi dirinya sendiri.

kamo3Selain hal di atas, unsur misteri juga merupakan salah satu hal yang membuat dorama ini menjadi lebih menarik dan membuat penasaran. Ya, misteri di sini berkaitan dengan karakter Kinugawa Shuhei, sang konsultan keuangan yang memiliki misi membujuk Kamo untuk menjual Ueba-ya. Kita tidak akan tahu apa yang ada di pikirannya dan hal apa yang akan dilakukannya. Apalagi ketika ia kemudian menawarkan dirinya menjadi manajer untuk membantu Ueba-ya. Dan karakter ini sendiri tampaknya memiliki kenangan khusus dengan penginapan tersebut. Meskipun tergolong karakter misterius, Kinugawa sendiri digambarkan sebagai sosok pria yang ramah, dan mudah sekali bagi penonton untuk menyukai karakternya. Dari segi akting, Matsushita Nao dan Shiina Kippei berakting sangat baik di sini. Apalagi dua-duanya memerankan karakter yang bertolak belakang dengan peran-peran yang biasa mereka mainkan. Matsushita Nao yang sebelumnya berperan sebagai istri pemalu di Gegege no Nyobo berhasil tampil meyakinkan sebagai sosok kamo4perempuan sombong dan arogan di dorama ini. Shiina Kippei yang terbiasa saya lihat berperan sebagai pria tangguh yang cool (Outrage, Shinobi) pun berhasil memerankan karakter yang agak komikal tapi tetap misterius. Selain mereka berdua, pemain-pemain lainnya pun menunjukkan akting yang baik dan memperkuat dorama ini, seperti Wakamura Mayumi (salah satu sosok yang menjadi misteri selain Kinugawa), Daito Shunsuke (teman sejak kecil Kamo, pemanis untuk para cewek-cewek), Katase Rino (head waitress Ueba-ya), dan juga pemain-pemain lainnya.

Secara keseluruhan, saya sangat menyukai dorama berjumlah 11 episode ini. Oh ya, meskipun saya tidak terlalu membahas bagian ryokan-nya, jangan khawatir karena segala hal yang berhubungan dengan ryokan di sini pun digambarkan dengan baik dan kuat. Jadi jika kamu seperti saya, tertarik nonton karena ingin tahu lebih jauh tentang ryokan, dorama ini rasanya tidak akan mengecewakanmu. Jadi, 4 bintang deh untuk dorama ini. Recommended! 🙂

Rating : 1 2 3 4 5

Advertisements

rikonposter“Marriage is a long long torture.” Itu adalah kalimat yang diucapkan Hamasaki Mitsuo (Eita) di kala sesi curhatnya di dokter gigi. Dia adalah seorang pria berusia 30 tahun yang sudah menikah selama dua tahun dan menyadari bahwa dia dan istrinya memiliki kepribadian yang sangat bertolak belakang. Mitsuo adalah seorang pria perfeksionis (dan hampir OCD mungkin?) yang sangat suka mengeluh, sedangkan sang istri yang bernama Yuka (Ono Machiko) adalah perempuan ceria yang pemalas dan selalu bertindak sesuka hatinya. Perbedaan kepribadian tersebut membuat kehidupan rumah tangga mereka selalu dihiasi oleh pertengkaran. Dan perceraian pun akhirnya melanda pasangan ini. Secara sepihak, Yuka mendaftarkan perceraian mereka ke lembaga hukum. Namun, perceraian adalah suatu hal yang tidak hanya melibatkan dua individu saja, tapi juga melibatkan dua keluarga. Belum siap untuk memberitahu keluarga masing-masing mengenai perceraian mereka, Mitsuo dan Yuka pun akhirnya tetap tinggal serumah untuk sementara waktu meskipun sudah tidak berstatus suami istri lagi.

rikon1Lalu ada Akari (Maki Yoko) dan Ryo (Ayano Go), pasangan yang baru saja menikah selama beberapa bulan. Akari sendiri adalah mantan pacar Mitsuo semasa kuliah dan kemudian bertemu kembali dengan Mitsuo secara tidak sengaja setelah ia pindah ke daerah tempat tinggal Mitsuo. Akari tampak bahagia dengan pernikahannya. Ia dan suaminya pun selalu akur dan tidak pernah bertengkar. Namun, ternyata diam-diam sang suami sering “bermain” dengan banyak wanita. Tidak hanya itu, Ryo pun menyimpan sebuah rahasia yang berhubungan dengan status pernikahan mereka. Lalu, apa yang akan terjadi selanjutnya pada kedua pasangan itu? Mari kak, ditonton.

rikon2Yak, seperti yang dijanjikan sebelumnya, di postingan ini saya akan mereview dorama Eita yang lain yang berjudul Saikou no Rikon. Dorama ini adalah dorama yang paling saya nanti-nantikan di tahun ini. Dan itu bukan hanya karena Eita saja, tapi juga karena pemain-pemain lainnya yang menurut saya keren semua, seperti Ono Machiko dan Ayano Go yang keduanya sangat saya cintai di Carnation, serta Maki Yoko yang menampilkan akting yang memikat di Osozaki no Himawari. Tidak hanya jajaran castnya yang sempurna, dorama ini pun ditulis oleh penulis skenario dorama favorit saya, yaitu Sakamoto Yuji yang pernah menulis Soredemo Ikite Yuku (yang mana adalah salah satu dorama yang tidak akan pernah saya lupakan seumur hidup). Hasilnya? Saya ternyata tidak dikecewakan oleh nama-nama hebat tersebut. Sesuai judulnya yang memiliki arti “The Best Divorce”, dorama ini pun benar-benar “saikou”.

rikon3Yang saya suka pertama-tama dari dorama ini adalah penggunaan komedi sebagai genre utamanya. Yak, kalo mendengar kata “perceraian”, yang terpikir mungkin cerita depressing ala film Blue Valentine. Namun dorama ini menggunakan komedi dan komedinya itu menurut saya tidak hanya lucu, tapi juga cerdas. Karakteristik, situasi, serta dialog-dialog di dorama ini bersama-sama membangun momen-momen lucu yang berhasil membuat tertawa. Namun, meskipun dorama ini bergenre komedi, dorama ini bukan tipe dorama yang berusaha keras untuk membuat penontonnya terus berhaha-hihi sepanjang episode. Sekalinya ada momen sedih dan heartbreaking, itu benar-benar sedih dan heartbreaking. Dan meskipun Yuka dan Mitsuo bercerai karena alasan yang sungguh sangat sepele, bukan berarti dorama ini pun jadi menganggap isu perceraian sebagai hal yang sepele. Dorama ini berhasil membuat saya bertanya-tanya mengenai: apa sih hakikat pernikahan itu? Seperti apa sih suami istri yang ideal itu? Dan apa perceraian itu selalu akan berakibat buruk, atau malah membuka jalan ke arah yang lebih baik? Intinya, meskipun bergenre komedi, dorama ini tidak lantas menjadi dorama yang enteng. Dengan caranya sendiri, dorama ini berhasil menyuguhkan cerita mengenai perceraian dari sudut pandang lain. Hal itu membuat dorama ini menjadi terasa sangat fresh dan original.

rikon4Kelebihan lain dari dorama ini adalah karakteristiknya yang menurut saya benar-benar kuat dan realistis. Empat karakter utama dorama ini semuanya memiliki kepribadian yang menarik dan multidimensi. Tidak ada karakter yang benar-benar baik atau benar-benar buruk. Mitsuo sang tokoh utama sendiri menurut saya adalah karakter yang sangat menyebalkan. Ia cerewet, selalu mengeluh, dan egois, pokoknya tipe karakter yang punya risiko untuk dibenci banyak orang (dan secinta-cintanya saya sama Eita, saya gak mau punya suami kayak Mitsuo). Kamu mungkin akan membencinya, tapi kamu akan tetap peduli padanya. Eita dengan kemampuan aktingnya yang memukau sangat berhasil membuat karakter menyebalkan seperti Mitsuo ini menjadi menarik (dan aktingnya di sini adalah salah satu penampilan terbaiknya). Bertolak belakang dengan Mitsuo, karakter sang istri (atau mantan istri), Yuka, adalah tipe karakter yang gampang untuk dicintai penontonnya. Yuka sendiri bukan tipe istri ideal: pemalas, berantakan, dan suka bertingkah seenaknya. Namun karakternya yang ceria akan membuat kamu gampang untuk menyukainya. Dan yang terpenting adalah dia berusaha lebih keras untuk rumah tangganya daripada Mitsuo (dan sayangnya hal itu tidak pernah disadari oleh Mitsuo). Saya jadi makin cinta sama Ono Machiko karena dia selalu berhasil membuat karakter yang dimainkannya ini menjadi lovable tanpa harus membuat karakternya kelihatan sempurna. Eita dan Ono Machiko sendiri memiliki chemistry yang sangat pas di sini. Mereka memang punya kepribadian yang bertolak belakang dan selalu bertengkar setiap saat. Tapi saya sangat suka melihat interaksi antara mereka berdua ini dan pertengkaran rikon5mereka pun kadang-kadang terasa sangat lucu karena biasanya terjadi karena hal-hal sepele. Sementara itu, Akari dan Ryo sebagai pasangan kedua di dorama ini pun memiliki karakterisasi yang menarik. Meskipun karakter Akari termasuk karakter perempuan kalem, ia bukan karakter yang membosankan dan karakternya ini kadang menampilkan kejutan-kejutan yang tidak terduga. Pada awalnya mungkin kita akan berpikir bahwa dia adalah perempuan bodoh karena diam saja meskipun tahu suaminya diam-diam berselingkuh dengan banyak wanita. Dan saya bersyukur karena sang penulis tidak menjadikan dia sebagai karakter membosankan seperti itu. Dan Maki Yoko berhasil menjadikan karakter Akari ini sebagai karakter yang memikat. Meskipun doyan selingkuh, saya sendiri menyukai karakter Ryo yang polos dan happy-go-lucky. Dan begitu mengetahui masa lalunya, saya jadi bersimpati pada karakternya meskipun tidak lantas memaklumi perbuatannya. Karakter Ryo ini juga diperankan dengan baik oleh Ayano Go (dan orang ini makin lama bikin saya makin naksir). Permasalahan yang terjadi pada pasangan Akari-Ryo ini sendiri merupakan permasalahan yang jauh lebih kompleks dan serius daripada permasalahan pasangan Yuka-Mitsuo. Dan bagaimana kemudian kedua pasangan ini saling terlibat satu sama lain ditampilkan dengan sangat lucu dan menghibur.

rikon6Selain hal-hal di atas, saya juga sangat menyukai gaya penceritaan dorama ini. Dorama ini punya konsep di mana para karakter di dorama ini punya hobi bercerita kepada orang lain mengenai masalah yang mereka alami (contohnya Eita yang punya hobi curhat di dokter gigi). Dan dialog-dialog di dorama ini pun (baik pada curhatan ataupun dialog antar tokoh)  sangat lucu, menghibur, dan juga ‘dalem’. Ya, sekali lagi Sakamoto Yuji membuktikan kemampuannya dalam menulis skenario melalui dorama ini. Apalagi dorama ini juga selalu menghadirkan kejutan-kejutan tidak terduga di setiap episodenya (dan membuat saya selalu gelisah setiap minggunya). Selain skenario dan gaya berceritanya, saya juga sangat menyukai sinematografi dan soundtrack yang digunakan pada dorama ini. Lokasi yang digunakan pada dorama ini pun sangat berkesan dan membuat saya ingin berkunjung ke sana (kalo suatu hari saya pergi ke Jepang, harus banget dateng ke Nakameguro). Dan tentu saja kita tidak akan bisa melupakan ending credits dorama ini yang benar-benar menghibur dan penuh fanservice (untuk cewek maupun cowok). Seperti apa ending credits-nya itu? Ayo lihat sendiri! 😀

Secara keseluruhan, saya sangaaaaat mencintai dorama ini. Sangat memuaskan dari awal sampai akhir (mungkin satu-satunya yang gak bikin puas cuma penyelesaian dari permasalahan pasangan Akari-Ryo ya, but I’m okay with that). Buat saya, dorama ini adalah yang terbaik di musim dingin tahun ini, dan dengan cepat menjadi salah satu dorama favorit saya sepanjang masa.  5 bintang, highly recommended 🙂

Rating : 1 2 3 4 5

mahoroposterMusim dingin tahun ini adalah musim yang membahagiakan untuk para pecinta dorama. Atau setidaknya untuk saya, karena kebetulan saya suka semua dorama yang saya tonton musim ini (dua di antaranya sudah direview di postingan sebelumnya). Tidak hanya itu, musim dingin tahun ini juga musim yang super membahagiakan untuk para fans Eita. Yak, di musim ini, aktor Jepang favorit nomor satu saya itu bermain di dua dorama (renzoku) yang berbeda, yaitu di Mahoro Ekimae Bangaichi dan di Saikou no Rikon. Dan dua dorama itu adalah salah dua dorama musim ini yang paling saya suka. Di postingan ini, saya akan mereview Mahoro Ekimae Bangaichi dulu ya, dan tunggu review Saikou no Rikon di postingan yang akan datang 😀

mahoro1Mahoro Ekimae Bangaichi sendiri adalah sekuel dari film berjudul Mahoro Ekimae Tada Benriken (Tada’s Do It All House) yang ditayangkan tahun 2011 lalu. Dorama ini masih memasang dua bintang utama dari filmnya, yaitu Eita dan Matsuda Ryuhei (salah satu aktor favorit saya juga). Tada Keisuke (Eita) dan Gyoten Haruhiko (Matsuda Ryuhei) adalah dua orang duda yang bekerja sebagai benriya, suatu pekerjaan di mana mereka melakukan pekerjaan apa saja sesuai permintaan klien mereka (misalnya membersihkan rumah atau mengajak anjing jalan-jalan) di sebuah kota fiktif bernama Mahoro. Namun, pekerjaan yang datang rupanya tidak selalu sesimpel itu dan kadang cenderung aneh. Misalnya di episode pertama, mereka diminta untuk menjadi pasangan gulat dari seorang pegulat yang sebentar lagi akan pensiun dari dunia gulat. Di episode yang lain, mereka diminta untuk mencuri cincin tunangan seorang perempuan yang pacarnya adalah mantan pacar si klien. Lalu, pekerjaan aneh apa lagi yang akan mereka berdua lakukan? Yuk mari ditonton 😀

mahoro2Komentar pertama untuk dorama ini: BROMANCE! Yeah, saya suka banget sama bromance antara Tada dan Gyoten. Eita dan Matsuda Ryuhei punya chemistry yang sangat baik di dorama ini. Gak heran juga sih karena mereka berdua sudah sering bermain film bareng (ini kali kelima mereka tampil bareng) dan tampaknya di dunia nyata pun mereka bersahabat. Saya suka Tada yang kadang-kadang galak ke Gyoten tapi tetap membiarkan Gyoten tinggal bersamanya meskipun dia tidak mengakui Gyoten sebagai pegawai di tempatnya. Dan saya suka melihat tingkah Gyoten yang sering bilang ke orang lain kalau dia dan Tada punya hubungan “khusus” (yang tentu saja langsung dibantah Tada). Cerita mengenai bagaimana mereka bertemu sendiri diceritakan di versi filmnya. Tapi menurut saya tanpa menonton filmnya pun kamu tetap bisa mengerti dan menikmati dorama ini. Apalagi buat saya dorama ini jauh lebih bagus dari versi filmnya.

mahoro3Setiap episode di dorama ini memiliki sebuah cerita yang berdiri sendiri dan tidak terlalu memiliki kaitan dengan episode lainnya (setiap episodenya fokus pada satu pekerjaan dari satu klien). Setiap episodenya berdurasi pendek (30 menitan) dan memiliki daya tarik masing-masing yang mungkin akan menghasilkan kesan yang berbeda-beda pada setiap penonton. Ini adalah dorama komedi dan komedinya pun menurut saya sangat lucu (meskipun bukan tipe komedi yang bikin kamu tertawa terbahak-bahak). Namun, dorama ini juga banyak menghadirkan momen-momen melankolis yang menyentuh tanpa harus terlihat cheesy. Misalnya di episode dua, ketika ada seorang klien yang meminta Tada dan Gyoten untuk mencari seorang perempuan yang pernah menjadi model dari video karaoke berumur puluhan tahun yang membuatnya jatuh cinta. Mereka berdua berhasil menemukan perempuan itu, namun harus menerima kenyataan bahwa kondisi si perempuan saat ini jauh dari yang mereka harapkan. Dan penyelesaian akan hal itu menurut saya sangat manis dan menyentuh. Selain episode itu, masih ada beberapa episode lainnya yang tidak kalah menyentuh. Jadi, untuk pecinta kisah-kisah bittersweet, jangan sampai melewatkan dorama ini.

mahoro4Selain memiliki chemistry yang ciamik, kedua pemain utama dorama ini juga menunjukkan akting yang sangat baik di sini. Saya suka akting Eita di sini, tapi “the heart of this drama” tidak lain adalah Matsuda Ryuhei yang berperan sebagai Gyoten. Saya suka banget karakter Gyoten ini. Karakteristiknya yang pemalas dan lamban beserta kemampuannya untuk melucu dengan wajah datar menurut saya adalah salah satu daya tarik dorama ini (dan seperti yang pernah saya bilang sebelumnya, Matsuda Ryuhei mau jadi peran apapun selalu kelihatan cool. And yeah, it’s compliment). Selain Eita dan Ryuhei, para bintang tamu yang muncul di dorama ini pun semuanya menampilkan akting yang bagus di sini. Beberapa di antaranya, seperti Suzuki Matsuo, Omori Nao, dan Kora Kengo sudah pernah muncul di versi filmnya. Yang lainnya seperti Sakai Maki, Arai Hirofumi, Usuda Asami, Kuroki Haru (the best guest in this show), Kariya Yuiko, dan Maki Yoko (yang juga bermain bersama Eita di Saikou no Rikon) pun sama-sama menampilkan akting yang memikat dan memperkuat dorama ini. Selain castnya yang bagus, dorama yang disutradarai oleh One Hitoshi (Moteki, Akihabara@DEEP) ini pun memiliki theme song yang bagus, baik di bagian openingnya (yang dibawakan oleh band Flower Companyz) maupun endingnya (yang dibawakan Sakamoto Shintaro).

Secara keseluruhan, menurut saya ini adalah salah satu dorama paling berkesan di season ini. Ini adalah tipe dorama yang membuat saya sedih ketika memasuki episode akhir karena saya masih tidak rela untuk berpisah dengan Tada dan Gyoten (dear One Hitoshi, bikin sekuelnya dooong). Sangat direkomendasikan untuk ditonton para penyuka bromance, komedi, kisah-kisah pendek, atau kisah-kisah bittersweet. 4,5 bintang 🙂

Rating : 1 2 3 4 4,5 5

michiruposterPernahkan kamu membayangkan hidupmu tiba-tiba berjalan ke arah yang tidak terduga hanya karena langkah-langkah kecil yang kamu ambil? Furukawa Michiru (Toda Erika) mungkin tidak pernah membayangkan hal seperti itu sebelumnya. Ia adalah seorang gadis biasa yang bekerja sebagai karyawan sebuah toko buku di Nagasaki. Ia memiliki pacar bernama Kanbayashi Kyutaro (Emoto Tasuku) yang tampaknya akan melamarnya tidak lama lagi. Namun, Michiru sendiri tampaknya tidak terlalu menyukai Kyutaro. Ia berselingkuh dengan Toyomasu (Arai Hirofumi), seorang salesman dari sebuah penerbitan yang tinggal di Tokyo dan sudah punya istri. Suatu hari, ketika Toyomasu akan kembali ke Tokyo setelah menyelesaikan pekerjaannya di Nagasaki, Michiru mengejarnya dan memutuskan untuk ikut ke Tokyo dan menghabiskan semalam bersamanya. Namun, janji semalam tersebut malah berlanjut sampai berhari-hari. Michiru tidak pulang-pulang ke Nagasaki dan berbohong kepada banyak orang di sekelilingnya, mulai dari Kyutaro, keluarganya, sampai orang-orang di toko buku. Karena tidak ingin merepotkan Toyomasu, Michiru kemudian memutuskan menumpang tinggal di apartemen Takei (Kora Kengo), teman sejak kecilnya dari Nagasaki yang saat ini tinggal dan berkuliah di Tokyo. Michiru merasa semuanya akan baik-baik saja, sampai suatu hari ia pergi ke tempat pengecekan lotere untuk mengecek puluhan lotere yang dibelinya di Nagasaki. Lotere tersebut sendiri adalah lotere titipan dua orang rekannya di toko buku yang dibelinya sebelum ia memutuskan untuk pergi ke Tokyo. Dan salah satu dari puluhan lotere tersebut ternyata memenangkan hadiah utama 200 juta yen. Apa yang akan terjadi pada Michiru selanjutnya? Apakah hal tersebut akan membawanya pada kebahagiaan? Atau malah kesengsaraan?

michiru1Langkah kecil yang kita ambil bisa jadi akan membawa perubahan besar pada hidup kita. Untuk kasus Michiru, hal itu tidak hanya mengubah hidupnya, tapi juga hidup orang-orang di sekitarnya. Dengan memutuskan pergi ke Tokyo (yang sebenarnya merupakan hasil dari kesembronoan dan bukannya sesuatu yang diputuskan matang-matang), ia harus membohongi banyak orang. Awalnya saya mengira fokus utama dorama ini adalah uang 200 juta yen yang didapat Michiru dari lotere. Namun, ternyata 200 juta yen tersebut hanyalah salah satu dari sekian hal yang mengubah hidup Michiru (meskipun tetap punya peranan penting). Di episode pertama, saya masih tidak tahu mau dibawa ke mana cerita dorama ini. Dan itu adalah salah satu yang saya suka dari dorama ini karena hal tersebut membuat saya terus merasa penasaran. Apalagi, dorama ini berkembang ke arah yang tidak terduga (yang bikin saya makin suka). Dorama ini juga berjalan secara pelan-pelan dalam membangun situasi dan karakterisasi tokoh-tokohnya. Barulah di episode 5, dorama ini akhirnya menemukan gong-nya. Ya, di episode tersebut dorama ini berkembang menjadi gelap dan menegangkan, dan perkembangannya tersebut terasa sangat natural dan tanpa dipaksakan. Beberapa karakter menunjukkan karakter aslinya. Michiru yang awalnya merasa semuanya akan baik-baik saja lalu hidup dalam ketakutan. Dan serentetan kejadian tidak menyenangkan satu persatu terjadi di depan matanya.

michiru2Para pemain di dorama ini menunjukkan akting yang baik dan memperkuat dorama ini. Toda Erika sangat pas memerankan Michiru. Mungkin awalnya kita akan merasa sebal karena kebohongan dan kesembronoannya. Namun, sedikit demi sedikit, saya mulai bersimpati pada karakter ini, karena Michiru hanyalah perempuan biasa yang masih labil dan tidak memahami tindakannya sendiri. Kora Kengo sebagai Takei juga berakting sangat baik di sini, dan karakternya ini adalah karakter yang paling gak bisa ditebak di dorama ini (*SPOILER*: sampai akhir saya masih gak tau maksud dari tindakannya, sakit jiwakah? Apa benar-benar untuk Michiru? Atau untuk uang yang dipegang Michiru? *SPOILER END*). Para pemain seperti Ando Sakura (tapi saya berharapnya karakter yang dimainkannya ini diberi peranan lebih, bukan hanya sebagai teman atau penenang Michiru), Arai Hirofumi, Emoto Tasuku, Takakura Erika, dan lain-lainnya pun menunjukkan akting yang bagus dan memperkuat dorama ini. Dan seperti dorama NHK pada umumnya, dorama ini pun memiliki sinematografi yang sangat bagus dan cantik.

Secara keseluruhan, saya sangat menyukai dorama berjumlah 10 episode ini (durasi 30 menitan per episode). Satu-satunya yang saya tidak suka dari dorama ini menurut saya cuma endingnya (*SPOILER* setelah serangkaian episode sebelumnya yang bikin deg-degan, endingnya terasa antiklimaks banget. Komentar akhir cuma: gitu doang? *SPOILER END*). Terlepas dari endingnya itu, menurut saya dorama ini tetap recommended dan tidak boleh dilewatkan. 4 bintang 🙂

Rating : 1 2 3 4 5

bibliaposterSetiap buku pasti memiliki cerita. Cerita tersebut tidak hanya cerita yang ada di dalamnya saja, tapi juga di luarnya. Terutama untuk buku lama, yang memiliki kemungkinan pernah berpindah-pindah tangan. Dengan melihat sebuah buku, kita mungkin bisa menebak-nebak seperti apa pemiliknya atau kenangannya bersama buku tersebut. Yak, hal itulah yang menjadi keahlian dari Shinokawa Shioriko (Gouriki Ayame), gadis muda yang merupakan owner dari sebuah toko buku antik bernama Biblia. Kita pertama kali melihat kemampuannya ketika seorang pria jangkung bernama Goura Daisuke (AKIRA) suatu hari datang ke tokonya. Pria tersebut baru kehilangan neneknya yang meninggal karena sakit. Sang nenek meninggalkan bertumpuk-tumpuk buku kepadanya. Salah satu buku yang ditinggalkannya memiliki tanda tangan Soseki Natsume (penulis besar Jepang) di dalamnya. Untuk mengetahui keaslian tanda tangan tersebut, Daisuke datang ke Biblia, toko yang tidak sengaja dilihatnya di jalan, dan meminta tolong kepada sang owner, Shioriko. Singkat cerita, melalui segala hal yang ada pada buku tersebut (price tag dsb) beserta informasi yang diberikan Daisuke, Shioriko dapat mengetahui bukan hanya mengenai keaslian tanda tangan tersebut, tapi juga rahasia besar yang disimpan nenek Daisuke selama berpuluh-puluh tahun. Sebuah rahasia yang sama sekali tidak diketahui Daisuke meskipun memiliki kaitan dengannya. Setelah kejadian tersebut, Shioriko menawari Daisuke untuk bekerja di tokonya. Kebetulan pada saat itu Daisuke tidak memiliki pekerjaan sehingga ia pun menerima tawaran Shioriko, meskipun sebenarnya ia tidak menyukai buku dan tidak bisa membaca buku (selalu pusing-pusing setiap membaca buku). Bersama-sama, mereka berdua memecahkan kasus-kasus yang berhubungan dengan buku lama. Kasus-kasus yang berhubungan dengan buku apa sajakah itu? Tonton aja deh 😀

biblia1Awalnya saya agak malas ketika mau nonton dorama ini karena pemeran utamanya Gouriki Ayame. Akting annoying-nya membuat saya malas melanjutkan menonton dorama Mirai Nikki. Tapi dorama ini punya tema yang menarik perhatian saya (buku lama+misteri!), jadi coba ditonton deh. Dan saya gak nyesel karena memutuskan nonton ini. Suka ❤ Well, sebenarnya dorama ini gak istimewa-istimewa amat sih, tapi saya sangat menikmati menonton dorama ini. Kasus-kasus yang dihadirkan menurut saya hampir semuanya menarik. Meskipun bukan kasus-kasus yang tergolong luar biasa, tapi saya menyukai bagaimana kasus-kasus tersebut dihubungan dengan buku. Yang saya suka lagi, dorama ini fokus dengan problem solving dan gak ngelantur ke mana-mana. Kalau dibandingkan dengan dorama lain, dorama ini mengingatkan saya pada dorama Kagi no Kakatta Heya (tema terletak pada kasus + fokus sama problem solving). Wajar sih karena penulis skenarionya sama, yaitu Aizawa Tomoko. Jadi mungkin kamu akan menyukai dorama ini juga jika kamu menyukai Kagiheya.

biblia2Ada satu buku (atau satu pengarang) yang menjadi fokus cerita di setiap episodenya (tapi ada juga yang sampai dua episode). Dan setiap nonton episode-episode di Biblia ini saya selalu sukses dibikin mupeng pengan bacain buku-buku yang disebut-sebut di dorama ini (terutama buku-buku pengarang Jepang yang gak diterbitin di sini). Setiap kasus berdiri sendiri dan tidak terlalu memiliki kaitan satu sama lain. Namun, seperti dorama misteri pada umumnya, ada satu kasus utama yang petunjuk-petunjuknya disajikan sedikit-sedikit di setiap episodenya, yaitu kasus yang berhubungan dengan ibunya Shioriko yang menghilang sepuluh tahun yang lalu. Sama seperti Shioriko, sang ibu juga memiliki kecerdasan yang luar biasa mengenai dunia buku dan sepertinya menghilang karena buku juga. Untuk kasus yang berhubungan dengan ibunya ini, sampai akhir masih agak-agak menggantung. Dan misteri mengenai sang ibu ini menurut saya masih kalah dengan misteri pada episode-episode yang biasa dan tidak terlalu membuat saya penasaran. Melalui karakter sang ibu dan juga karakter-karakter lainnya, kita bisa melihat berbagai macam karakter manusia yang bisa berubah karena buku. Kadang, ada orang yang mau berbuat kriminal demi mendapatkan buku yang bernilai langka. Kadang saya seperti Daisuke, gak habis pikir kenapa ada orang yang segitunya sama buku. Well, tapi orang-orang seperti itu mungkin memang ada di dunia nyata. Yang jelas saya bersyukur kecintaan saya sama buku masih taraf normal dan gak kayak beberapa tokoh di dorama ini, hehe (tapi saya mau dong bisa sepinter Shioriko) 😀

biblia3Mengenai castnya, tadi saya bilang kalo saya gak suka Gouriki Ayame karena akting annoyingnya di Mirai Nikki. Tapi menurut saya dia berakting baik di sini sebagai Shioriko. Beruntung karena karakter Shioriko ini ceritanya tenang dan pemalu, sehingga dia gak berisik kayak di Mirai Nikki di sini. Dan karakternya di sini pun cukup lovable. Akira (member grup Exile) berakting baik juga di sini sebagai partner Shioriko (dan kenapa Akira tiba-tiba jadi ganteng di sini?). Begitu juga dengan Takahashi Katsumi, meskipun menurut saya karakternya tidak sebegitu menonjol meskipun dia ikut mejeng di posternya (gak kayak di Kagiheya, di mana porsi tiga pemeran utamanya terlihat adil, di sini keliatannya cuma Shioriko+Daisuke doang yang banyak). Selain tiga pemain utama itu, yang paling menarik perhatian di sini menurut saya adalah Suzuki Kosuke yang berperan sebagai teman Daisuke yang merupakan pemilik kafe (comedic relief dorama ini). Para bintang tamu pada dorama ini pun aktingnya bagus-bagus, seperti Nakamura Shido, Sato Eriko, Iura Arata, dan lain-lain.

Well, meskipun memiliki beberapa kekurangan, secara keseluruhan saya sangat menyukai dorama ini. Sangat cocok ditonton pecinta buku sekaligus pecinta cerita misteri. 4 bintang 🙂

Rating : 1 2 3 4 5

gegegeposterSetelah menonton Carnation, saya jadi ketagihan pengen nonton lebih banyak asadora. Nah, asadora kedua yang berhasil saya tamatkan setelah Carnation ini memiliki judul “Gegege no Nyobo”. Kalo denger judul itu, mungkin kamu akan teringat pada sebuah anime klasik dengan judul Gegege no Kitaro yang dulu pernah ditayangkan di tv lokal. Dua tontonan tersebut memang berkaitan kok, karena Gegege no Nyobo bercerita tentang kehidupan dari Mizuki Shigeru yang merupakan mangaka dari Gegege no Kitaro. Namun, sesuai judulnya yang memiliki arti “Gegege’s Wife”, kehidupan mangaka tersebut diceritakan melalui sudut pandang sang istri. Drama ini sendiri diangkat dari autobiografi istri Mizuki Shigeru yang bernama Mura Nunoe. Pada drama ini, sang istri memiliki nama Iida Fumie / Murai Fumie, diperankan oleh aktris Matsushita Nao.

gegege1Gegege no Nyobo berkisah pada era Showa (dimulai dari tahun 1939, namun sebagian besar ceritanya berlatar pada tahun 60-an). Iida Fumie merupakan anak keempat dari enam bersaudara. Sejak kecil, Fumie merupakan anak yang pemalu. Ia memiliki tinggi badan di atas anak perempuan rata-rata. Hal tersebut membuat Fumie merasa semakin rendah diri, bahkan ketika ia sudah berusia dewasa. Tinggi badannya tersebut pula membuatnya susah mendapat jodoh meskipun sudah menginjak usia 28 tahun. Sampai suatu hari datang tawaran omiai (arranged marriage/perjodohan) pada dirinya. Namun, laki-laki yang menjadi partner omiai Fumie ini kelihatan kurang meyakinkan. Ia sepuluh tahun lebih tua dari Fumie, bekerja sebagai mangaka untuk rental manga, tinggal di Tokyo, dan (yang paling mengejutkan) tidak memiliki lengan kiri karena terluka ketika ikut perang. Hmm, apa ada perempuan yang mau dinikahkan dengan laki-laki seperti itu? Meskipun beberapa anggota keluarga Fumie tidak menyetujui hal tersebut, sang ayah (diperankan Osugi Ren) bersikeras untuk tetap memproses lamaran tersebut. Fumie yang awalnya merasa ragu pun akhirnya memutuskan menerima lamaran itu, karena ia merasa laki-laki bernama Murai Shigeru (atau punya nama pena Mizuki Shigeru, diperankan oleh Mukai Osamu) yang akan menjadi calon suaminya tersebut adalah orang yang baik.

gegege2Pertemuan antara kedua keluarga pun ditetapkan. Pada pertemuan pertama itu, kedua belah pihak sama-sama setuju untuk menikahkan kedua anak mereka. Yang mengagetkan lagi, pernikahan diputuskan dilaksanakan pada lima hari setelah pertemuan pertama mereka karena Shigeru memiliki deadline pekerjaan sehingga ia harus cepat-cepat kembali ke Tokyo (dan sebenarnya Shigeru tidak pernah berpikir untuk menikah kalau tidak karena dipaksa oleh ibunya). Setelah pernikahan selesai dilaksanakan, Fumie pun dibawa Shigeru ke Tokyo. Meskipun suaminya tersebut tinggal di Tokyo, rumahnya sendiri berada di daerah yang jauh lebih ‘desa’ daripada daerah tempat tinggal Fumie di Otsuka (prefektur Shimane). Ketika sampai pun, Shigeru langsung mengurung diri di kamarnya untuk melanjutkan pekerjaannya dalam menggambar manga. Fumie pun merasa sedih karena ia tetap merasa sendirian meskipun sudah menikah. Di luar hal itu, meskipun Shigeru selalu mengerjakan manganya dengan sepenuh hati, manga-manga karyanya tersebut tidak pernah laku sehingga hal itu membuat pasangan suami istri tersebut harus hidup dalam kemiskinan. Lalu, apa yang akan terjadi selanjutnya pada hubungan Fumie dan Shigeru? Apakah mereka berdua sanggup bertahan hidup dalam kemiskinan? Tonton aja deh 😀

gegege3Di balik kesuksesan seorang pria, pasti ada wanita hebat di belakangnya. Pepatah tersebut mungkin sangat tepat untuk menggambarkan inti cerita drama ini. Di balik segala kesulitan yang ditempuh Shigeru dalam usahanya untuk mencapai kesuksesan, ada Fumie yang selalu setia berada di sampingnya. Mungkin terdengar klise ya tapi hal tersebut digambarkan dengan sangat natural dan realistis. Shigeru dan Fumie bukanlah pasangan suami istri yang sempurna. Shigeru bukanlah tipe suami idaman para wanita. Ketika baru menikah, ia langsung kembali ke pekerjaannya dan membiarkan Fumie seorang diri. Dan ketika sedang bekerja, ia sama sekali tidak bisa diganggu oleh apapun. Ia juga miskin dan punya banyak tagihan. Pekerjaannya sebagai mangaka pun tidak menjanjikan apa-apa karena dunia rental manga yang memang sedang berada dalam masa sulit saat itu (manga yang dikerjakan Shigeru dipasarkan melalui rental, bukan majalah manga seperti yang terkenal sampai saat ini). Kadang penerbit membayar Shigeru hanya setengah dari yang seharusnya. Dan kadang ia tidak dibayar sama sekali. Kadang ia juga harus menggadaikan barang berharga miliknya agar bisa makan hari itu. Hmm, kebanyakan perempuan mungkin lebih memilih pergi dan kembali ke orang tuanya ya daripada bertahan hidup dengan Shigeru. Namun Fumie tetap bertahan. Pada awalnya ia memang merasa tidak nyaman dengan keadaannya. Ia merasa jauh dan tidak mengenal suaminya. Namun, sedikit demi sedikit ia mulai membiasakan dirinya dengan hal-hal ‘unik’ yang ada pada diri Shigeru. Sedikit demi sedikit pula, ia mulai jatuh cinta pada Shigeru yang meskipun terlihat cuek di luar, tapi sebenarnya punya hati yang baik dan punya cara sendiri dalam menunjukkan perhatiannya. Pada saat paling sulit sekalipun, Fumie tetap tidak pernah meninggalkan Shigeru. Secara tidak langsung, hal itu menjadi kekuatan bagi Shigeru. Jika tidak ada Fumie, mungkin saja Shigeru tidak akan menjadi sesukses seperti saat ini. Dan hal itulah yang saya suka dari asadora. Asadora selalu menunjukkan “girl power” dengan cara yang berbeda-beda. Di Carnation, girl power-nya ditunjukkan melalui perjuangan Itoko sebagai wanita yang bekerja sekaligus tulang punggung keluarga. Sementara itu di Gegege no Nyobo girl power-nya ditunjukkan melalui kesetiaan sang istri dalam mendampingi suaminya. Hmm, mungkin terdengar pasif ya jika dibandingkan dengan yang di Carnation, tapi bukankah kebahagian tiap perempuan itu berbeda-beda? 🙂

gegege4Selain hal di atas itu, yang menarik lagi dari drama berjumlah 156 episode ini (15 menit tiap episode) adalah kita bisa melihat perjalanan Mizuki Shigeru dalam meraih kesuksesan. Sejak kecil, Shigeru tertarik dengan hal-hal berbau gaib seperti yokai atau semacamnya. Hal itu berpengaruh pada manga-manga ciptaannya yang banyak bercerita tentang hal itu (selain menggambar tentang yokai, Shigeru juga menggambar manga-manga tentang perang berdasarkan pengalamannya ketika ikut perang, sebuah pengalaman yang membuatnya kehilangan sebelah lengannya). Bakat yang ia miliki pun membuat manga-manganya menjadi original dan berbeda dengan manga-manga yang lainnya. Namun, pada masa itu manga masih dianggap sebagai bacaan untuk anak-anak, dan manga-manganya dianggap terlalu seram untuk dibaca anak-anak. Oleh karena itu, manganya pun tidak pernah laku. Namun, tidak ada perjuangan yang sia-sia kan? Ya, proses Shigeru sebelum mencapai kesuksesan ini adalah salah satu yang paling menarik dari drama ini. Ia dan Fumie harus hidup dalam kemiskinan. Tapi miskin di sini bukan miskin kayak di sinetron Indonesia yang selalu terlihat lebay ya, tapi juga bukan berarti miskin di sini adalah hal yang sepele. Saya suka dengan cara Shigeru dan Fumie yang menganggap kemiskinan sebagai suatu tantangan. Ada saat-saat di mana mereka merasa depresi karena kemiskinan, tapi ada juga saat-saat di mana mereka merasa bahagia hanya dengan hal-hal kecil. Dan ketika manga karya Shigeru tiba-tiba mendapat perhatian penerbit besar yang membawanya pada kesuksesan, bukan berarti perjuangan berhenti sampai di situ. Berbagai hal yang menguji rumah tangga mereka berdua tetap ada bahkan ketika Shigeru sudah sukses, tapi yang terpenting adalah bagaimana cara mereka berdua dalam menghadapi ujian-ujian tersebut.

gegege5Seperti asadora pada umumnya, drama ini juga memiliki banyak karakter. Matsushita Nao berperan sangat baik sebagai Fumie, heroine drama ini. Karakternya mungkin tidak terasa istimewa jika dibandingkan dengan karakter sang suami yang kepribadiannya benar-benar unik, tapi ia punya chemistry yang sangat pas dengan Mukai Osamu sehingga peran yang dimainkannya tetap bisa mengimbangi peran sang suami. Dan saya selalu suka Mukai Osamu ketika ia memainkan peran-peran cuek dan easy-going seperti Shigeru ini (karena di peran-peran serius aktingnya biasanya gak terlalu bagus). Gak heran kenapa dia bisa jadi sepopuler itu setelah membintangi drama ini, karena karakternya memang tipe karakter yang gampang disukai (meskipun dengan segala keunikannya). Karakter-karakter lainnya, seperti anggota keluarga Iida (keluarga Fumie) dan keluarga Murai (keluarga Shigeru) pun hampir semuanya memiliki karakterisasi menarik (perhatian khusus untuk Osugi Ren yang berperan sebagai ayah Fumie serta Takeshita Keiko dan Kazama Morio yang berperan sebagai orang tua Shigeru). Para pemeran di luar anggota keluarga Fumie dan Shigeru pun menampilkan akting yang sama baiknya. Beberapa di antaranya adalah Matsuzaka Keiko (pemilik rental manga dekat rumah Shigeru yang menjadi teman pertama Fumie di lingkungan barunya), Sugiura Taiyou (teman sejak kecil Shigeru yang gila duit dan selalu punya banyak akal), Murakami Hiroaki (pemilik penerbitan kecil yang menyadari bakat Shigeru), Kajihara Zen (rekan Shigeru yang sesama mangaka), Emoto Tasuku (asisten terlama Shigeru), dan masih banyak lagi. Semua karakter yang ada di drama ini memiliki pengaruh yang berbeda-beda terhadap pasangan suami istri tersebut dan membuat drama ini menjadi lebih berwarna.

Overall, drama ini menurut saya recommended banget dan cocok ditonton penggemar asadora (atau orang yang baru mau memulai menonton asadora). Tidak semengesankan Carnation tapi dorama ini punya charm-nya sendiri yang menjadikannya memiliki tempat istimewa di hati saya. 4,5 bintang! 🙂

Rating : 1 2 3 4 4,5 5

[DORAMA] Tabloid (1998)

tabloid-poster“Tabloid: An eye-catching photo or headline. A small-scale newspaper focusing on sensational news. Not home delivered but sold at newsstands and stores.”

Kalimat tersebut merupakan kalimat pembuka dari sebuah dorama dengan judul Tabloid. Ya, di Jepang, tabloid memang terkenal sebagai sumber dari berita-berita yang sifatnya sensasional, seperti skandal artis dan semacamnya. Katayama Saki (Tokiwa Takako) adalah seorang wartawan dari media massa terkemuka Chuo Newspaper. Ia adalah seorang wartawan yang pintar dan tajam. Namun, ketajamannya itu malah membawanya pada suatu masalah di suatu hari, dan hal tersebut membuatnya dipindahkan ke sebuah tabloid bernama Yukan Top. Tempat kerja baru Katayama tersebut tentunya sangat berbeda dengan Chuo. Di hari pertama kerja saja, ia sudah ditugaskan untuk menyelidiki seorang artis yang rumornya akan mengeluarkan nude photobook. Berita yang sifatnya ‘vulgar’ tersebut bukanlah berita yang biasa ia tulis sebelumnya. Namun, Katayama hanya bisa menerima nasib tersebut dan terpaksa mengikuti perintah pimpinan barunya, Kirino (Sato Koichi). Selain Kirino, teman-teman barunya di Yukan Top antara lain adalah 1) Kurumi (Tomosaka Rie), wartawan perempuan bermulut pedas yang diam-diam naksir Kirino, 2) Saruwatari a.k.a Saru (Kashiwabara Takashi), fotografer andalan Yukan Top, 3) Chika, pencipta semua headline sensasional Yukan Top, dan masih ada beberapa kru lainnya. Meskipun tetap melakukan pekerjaannya di Yukan Top, Katayama tentu saja tetap ingin meliput berita yang dianggapnya sebagai berita penting. Ia meminta Kirino mengizinkannya untuk menyelidiki kasus pembunuhan seorang entertainer bernama Aoshima Bingo yang terjadi tiga tahun yang lalu. Seorang pria bernama Manabe Toshihiko (Sanada Hiroyuki) ditangkap sebagai tersangka pembunuhan. Namun, setelah tiga tahun ditahan, ia tiba-tiba menyatakan bahwa dirinya tidak bersalah. Kirino mengizinkan Katayama untuk menyelidiki kasus tersebut dan sejak saat itu Katayama mulai rajin mengunjungi Manabe di penjara untuk menggali informasi. Di luar hal itu, Yukan Top sendiri terancam akan ditutup oleh Chuo Group (perusahaan yang menaungi Yukan Top) jika tidak berhasil menjual 500.000 eksemplar sampai tiga bulan ke depan.  Lalu, apa yang akan terjadi selanjutnya? Apakah Manabe benar-benar tidak bersalah dalam kasus tersebut? Apakah Yukan Top akan benar-benar ditutup? Apakah kasus yang diselidiki Katayama tersebut akan berpengaruh pada masa depan Yukan Top?

tabloid-1Yak, dorama ini termasuk dorama jadul karena tayang pada tahun 1998. Tertarik menonton ini karena temanya yang seputar profesi jurnalis tabloid. Awalnya saya mengira dorama ini akan seperti dorama bertema profesi pada umumnya: seorang wartawan dipindahkan ke tabloid yang terancam ditutup lalu berusaha keras mengangkat citra tabloid tersebut agar tidak jadi ditutup. Dan saya bersyukur karena dorama ini tidak jatuh ke klise seperti itu. Tokoh utama dorama ini sendiri sebenarnya tokoh utama yang umum ditemukan dalam dorama bertema profesi: naïf dan keras kepala. Yak seperti jurnalis idealis pada umumnya, ia selalu menjadikan “mencari kebenaran” sebagai pedomannya dalam mencari berita. Sementara itu Kurumi, teman kerja sekaligus rivalnya adalah tipe wartawan yang realistis. Ia tidak peduli pada hal semacam mencari kebenaran atau apa, tapi jika sudah ditugaskan mencari suatu berita, ia akan menyelidiki sampai ke akar-akarnya. Interaksi antara dua perempuan yang bertolak belakang ini merupakan salah satu hal paling menarik dari dorama ini (bagaimana menyebutnya? Sismance? :D)

tabloid-2Namun, hal yang paling disorot dari dorama ini adalah bagaimana tabloid atau media massa dapat memengaruhi orang-orang yang diberitakan atau orang-orang yang membacanya. Begitu juga dengan Yukan Top yang notabene merupakan tabloid “kacangan” yang biasa memberitakan skandal artis dengan harga yang saingannya cuma kopi kalengan. Pengaruh tersebut bisa saja berupa pengaruh negatif ataupun pengaruh positif. Ada yang hatinya bisa terluka hanya dengan membaca sebuah artikel saja. Tapi ada juga artikel yang bisa membuat orang yang membacanya menjadi berterima kasih. Dorama ini tidak hanya menunjukkan putihnya dunia jurnalisme, tapi juga hitamnya. Profesi wartawan tidak diceritakan yang baik-baiknya saja, tapi juga yang jelek-jeleknya. Misalnya, ketika wartawan sedang sibuk meliput berita, terkadang ia menjadi begitu fokus pada kegiatan tersebut dan melupakan hal-hal di sekitarnya. Dan hal tersebut kadang-kadang bisa melukai orang lain tanpa si wartawan tersebut sadari. Dan wartawan juga hanyalah manusia biasa, bukan tidak mungkin suatu hari seorang wartawan jatuh cinta pada objek beritanya. Seperti halnya Katayama yang mulai menaruh perasaan khusus pada Manabe Toshihiko yang sering dikunjunginya di penjara. Apakah perasaan tersebut akan memengaruhi kredibilitasnya sebagai seorang wartawan?

tabloid-3Seperti dorama profesi pada umumnya, di beberapa episode pertama, dorama ini menyajikan satu berita yang menjadi headline di setiap episodenya. Namun, di beberapa episode terakhir dorama ini berfokus pada hal-hal yang berkaitan dengan Manabe Toshihiko dan kasus pembunuhan Aoshima Bingo. Di sinilah satu lagi kekuatan media massa. Keberadaan Yukan Top akan sangat berpengaruh pada nasib Manabe Toshihiko selanjutnya, dan begitu juga sebaliknya. Kasus Aoshima Bingo tersebut merupakan salah satu unsur misteri dari dorama ini. Seperti Katayama, kita akan berusaha menebak-nebak, apakah Manabe Toshihiko benar-benar tidak bersalah? Sehubungan hal ini, terdapat beberapa kejutan di episode-episode akhir, yang meskipun berhasil saya tebak, tapi tetap bikin hati deg-degan dan penasaran apa yang akan terjadi selanjutnya setelah itu. Hal-hal itulah yang membuat dorama ini keluar dari klise dorama bertema profesi pada umumnya.

tabloid-4Dari segi akting, Tokiwa Takako berakting baik di sini sebagai tokoh utama, meskipun kadang-kadang saya suka merasa sebal pada karakter ini. Sato Koichi seperti biasa selalu menampilkan akting yang menghibur sebagai seorang editor in chief yang santai dan humoris tapi tetap memiliki ketajaman seorang jurnalis. Namun yang paling saya suka di sini adalah Tomosaka Rie yang berperan sebagai Kurumi, wartawan yang juga merupakan seorang single parent. Sifat judes Kurumi digambarkan dengan sangat baik oleh Tomosaka Rie, dan karakternya sendiri karakter yang paling saya suka di sini. Kashiwabara Takashi? Lumayan lah sebagai pemanis, meskipun karakternya ternyata tidak terlalu disorot (kecuali di satu episode yang berfokus pada karakternya). Sanada Hiroyuki pun berperan bagus sebagai Manabe Toshihiko. Misteriusnya dapet banget sehingga penonton pun bisa bingung dalam memilih untuk mempercayainya atau tidak.

Overall, saya sangat menyukai dorama jadul berjumlah 10 episode ini. Recommended, terutama untuk orang-orang yang tertarik pada dunia jurnalistik atau yang bercita-cita (atau sudah) menjadi wartawan. 4 bintang!

Rating : 1 2 3 4 5