Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘ghibli’

Film Ghibli ketiga yang saya tonton setelah Spirited Away dan Ponyo *maaf, masih awam di dunia per-ghibli-an :D*. And this movie is really goooood. Masih di bawah Spirited Away tapi lebih menarik dari Ponyo. Film animasi keluaran tahun 80-an yang disutradarai oleh Hayao Miyazaki ini bercerita tentang sebuah keluarga (seorang ayah dan dua anak perempuan *Satsuki, 10 tahun; Mei, 4 tahun*, sementara sang ibu sedang dirawat di rumah sakit) yang baru pindah ke sebuah rumah di daerah pedesaan, dan di sebelah rumah tersebut terdapat sebuah hutan lebat. Suatu hari, ketika Mei sedang bermain-main di halaman rumahnya, ada suatu makhluk kecil yang muncul dan menarik perhatian Mei. Mei pun mengikuti makhluk tersebut, dan hal tersebut membawanya ke dalam hutan sebelah rumahnya dan membawanya pada pertemuan dengan sesosok makhluk besar berbulu lembut *tunjuk poster* yang kemudian disebut Totoro*. Dan setelah melalui berbagai hal, Satsuki pun bertemu Totoro juga dan kemudian kakak beradik ini menjalin suatu persahabatan dengan Totoro. Masalah timbul ketika ibu mereka yang sedang dirawat di rumah sakit ditunda kepulangannya, dan menyebabkan Mei yang sejak kemarin tidak sabar menunggu ibunya menjadi kesal dan bertengkar dengan Satsuki, dan kemudian menghilang. Lalu, apa yang terjadi selanjutnya? Apakah Satsuki akan berhasil menemukan Mei? Apakah Totoro akan membantu Mei menemukan Satsuki? Tonton aja deh.

Film dengan cerita sederhana namun berhasil menyentuh penontonnya. Sepintas terlihat seperti tontonan khusus anak-anak, namun saya yakin orang dewasa pun akan menyukai film ini. My Neighbor Totoro (Tonari no Totoro) membuat saya merasakan kembali semangat masa kanak-kanak yang selalu penuh rasa ingin tahu dan penuh imajinasi. Saya suka karakter kakak adik ini. Karakter mereka sangat real dan dapat kita temui di mana-mana, dan hubungan di antara mereka berdua pun sangat erat selayaknya saudara kandung. Dan keluarga mereka, kita bisa melihat di balik kesederhanaannya mereka adalah keluarga yang sangat hangat dan bisa membuat iri siapa pun. Karakter orang tuanya juga bukan tipe karakter orang tua menyebalkan yang selalu mematikan imajinasi anak-anak. Makanya tidak heran kalau kedua kakak beradik ini sangat menyayangi orang tua mereka.

Karakter Totoro-nya sendiri benar-benar menggemaskan! Padahal karakter ini tidak pernah bertingkah ‘imut’, dan kalau menggeram kadang-kadang terlihat menyeramkan. Namun saya cinta banget sama karakter ini. Kemunculan Totoro adalah salah satu hal yang paling saya tunggu-tunggu di film ini. Saya ikut kegirangan seperti kedua kakak beradik ini ketika melihat dia muncul (dan Totoro ini tidak sering muncul, dan kemunculannya yang jarang ini malah membuat karakternya semakin menarik) . Tidak heran jika Totoro menjadi salah satu maskot terkenal dari film animasi, dan karakter ini pun kemudian menjadi maskot dari studio Ghibli sendiri. Ah aku cinta Totoro!! Selain Totoro, karakter ajaib yang bisa kita temukan di sini adalah Neko no Bus (cat bus), bis berbentuk kucing berkaki banyak yang melaju dengan cara berlari selayaknya kucing biasa. Aku mau naek bus itu!!

Animasinya sendiri mungkin terlihat sederhana jika dibandingkan dengan film-film Ghibli yang sekarang seperti Spirited Away dan Ponyo. Tapi untuk ukuran tahun 80-an, animasinya tergolong ke dalam kategori luar biasa. Animasinya benar-benar indah dan sangat detail. Adegan favorit saya adalah ketika Totoro dan yang lainnya menarikan tarian penumbuh tanaman, dan kemudian bibit tanaman tersebut langsung tumbuh menjadi pohon yang sangat besar dan lebat. Itu keren banget XD

Selain hal tersebut, film ini pun memberikan pesan moral yang sangat bagus dan tidak terlihat menggurui. Totoro yang digambarkan sebagai roh penjaga hutan adalah simbol dari alam. Dan karakter Totoro ini kadang-kadang terlihat menggemaskan dan kadang-kadang juga terlihat menyeramkan, sama seperti alam sendiri yang selain dapat melindungi kita tapi juga dapat menjadi menjadi bencana, tergantung dari sikap kita terhadap alam itu sendiri. Jika kita baik pada alam, maka alam pun akan melindungi kita. Sama halnya dengan kakak adik tersebut yang selalu berperilaku baik pada Totoro, sehingga Totoro pun mau menolong mereka. Selain hal tersebut, masih banyak pesan-pesan lain yang terdapat dalam film ini. 4,5 bintang 🙂

Ps: btw saya ganti header dengan gambar totoro. Bagaimanakah pendapatnya?

Rating : 1 2 3 4 4,5 5

Read Full Post »

Ahey, akhirnya ada lagi film Ghibli yang saya tonton. Abis rasanya susah banget nemuin film Ghibli itu dan beberapa minggu lalu saya bahagia sekali karena gak sengaja menemukan dvd film ini di lapak dvd bajakan deket kampus *hehe*. Yak, Ponyo adalah film Ghibli kedua yang saya tonton setelah Spirited Away yang memukau itu. Dan film ini pun juga sangat memukau meskipun menurut saya masih lebih bagus Spirited Away.

Oke jadi film ini bercerita tentang Ponyo (yang awalnya memiliki nama Brunhilde), semacam ikan jejadian (mirip ikan mas tapi punya wajah mirip manusia) yang merupakan peranakan manusia dengan dewi laut. Ponyo ini berusia lima tahun, dan seperti halnya anak-anak yang sedang tumbuh, ia memiliki rasa ingin tahu yang besar dan sangat ingin mengetahui bagaimana dunia di atas sana (daratan maksudnya). Ia lalu kabur dan tanpa sengaja terperangkap di sebuah toples kaca. Sousuke, seorang anak laki-laki berusia  5 tahun yang rumahnya berada di atas tebing melihatnya dan menyelamatkan Ponyo dengan cara memecahkan toples tersebut. Tangan Sousuke jadi berdarah dan Ponyo langsung menjilat darahnya sehingga luka di tangan Sousuke tersebut sembuh seketika, membuktikan bahwa ikan kecil tersebut memiliki kekuatan magis. Sousuke yang langsung menyukai ikan kecil tersebut berniat merawatnya dan kemudian memberi nama ikan tersebut dengan nama “Ponyo”. Lalu, meskipun kurang dari sehari mereka bersama, mulai timbul rasa suka dalam hati Ponyo kepada Sousuke. Sayangnya, Ponyo berhasil ditemukan ayahnya, Fujimoto, dan dibawa kembali ke dalam laut. Namun, tekad yang kuat membuat Ponyo (yang sangat ingin berubah menjadi manusia) berhasil kabur kembali. Bukan hanya itu, berkat darah Sousuke, Ponyo berhasil mewujudkan keinginannya menjadi manusia. Wujudnya berubah menjadi seorang anak perempuan kecil. Namun, perubahan dirinya menjadi manusia ini ternyata menimbulkan sebuah bencana yang sangat berbahaya bagi desa tersebut. Jadi, apa yang akan terjadi pada Ponyo selanjutnya? Tonton aja deh.

Meskipun baru dua kali nonton film studio Ghibli, tapi saya tidak ragu untuk mengatakan bahwa Hayao Miyazaki adalah salah satu sutradara / animator hebat dunia. Senang rasanya melihat masih ada yang mempertahankan model animasi 2D di tengah maraknya animasi-animasi 3D dengan efek CGI yang begitu canggih saat ini. Dan, meskipun ini film animasi 2D, animasinya sendiri sangat bagus dan indah. Dunia bawah laut, beserta makhluk-makhluk di dalamnya digambarkan sangat indah dan animasinya sangat memanjakan mata. Namun, Miyazaki tidak hanya memberi kita gambar-gambar indah saja. Dia juga menunjukan sebuah realita di mana ketika Ponyo berenang ke darat, diperlihatkan banyak sampah di lautan yang sedang diangkut oleh sebuah kapal. Tidak mengherankan jika Fujimoto (ayah Ponyo) membenci manusia, karena banyak manusia yang sering mengotori lautan yang dicintainya (tapi gak semua manusia begitu loh :p)

Cerita film ini sendiri, yaitu tentang seekor ikan yang ingin menjadi manusia, mungkin akan mengingatkan kita pada kisah The Little Mermaid karya Hans Christian Andersen. Tapi meskipun keduanya memiliki kesamaan tema, kedua kisah ini jauh berbeda kok. Saya suka persahabatan antara Sousuke dan Ponyo, meskipun persahabatan mereka bisa dibilang baru sebentar, tapi bisa kelihatan kalau Sousuke sangat menyayangi Ponyo, begitu juga sebaliknya. Karakter Sousuke begitu baik dan polos, seperti anak-anak pada umumnya. Ponyo juga begitu menggemaskan, tapi saya lebih suka wujud dia pas jadi ikan dibanding jadi manusia, hehe. Karakter-karakter lainnya pun sangat mendukung cerita film ini, seperti Lisa, ibu Sousuke yang tegas tapi punya jiwa penolong yang sangat tinggi. Begitu juga dengan karakter nenek-nenek di panti Jompo (tempat kerja Lisa) yang turut menghidupkan semangat film ini. Karakter Fujimoto, ayah Ponyo, juga tidak bisa dibilang sebagai karakter antagonis atau jahat karena kebenciannya terhadap manusia sangat beralasan, sehingga tidak ada hitam atau putih dalam film ini.

Yang bagus lagi dari film ini adalah pesan moral yang disampaikan Miyazaki sama sekali tidak terlihat menggurui atau menghakimi. Keindahan lautan yang ditampilkan oleh Miyazaki membuat kita menyadari bahwa itu adalah salah satu harta terbesar dunia yang tidak boleh dikotori oleh tangan kita sendiri. Ayo, bagaimana kalo suatu saat lautan marah karena tindakan kita? Bukan gak mungkin nanti terjadi bencana seperti yang terjadi pada film ini (meskipun bencana di film ini gara-gara si Ponyo sih ^^). Namun, film ini tidak langsung menyalahkan manusia begitu saja, karena ditunjukan juga sisi baik dari manusia melalui karakter Lisa yang jiwa sosialnya sangat tinggi. Ja, sekian aja. 4 bintang saya kasih untuk film ini. Recommended!

Rating : 1 2 3 4 5

Read Full Post »