Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘yamashita kisuke’

Kuwata Maki (Kirishima Reika) adalah seorang perempuan yang baru saja putus dari tunangannya. Setelah kejadian itu, ia memutuskan untuk tinggal sendiri. Namun, ia tidak punya tempat tinggal dan tidak punya banyak uang. Cincin tunangannya pun hanya laku terjual sebesar 3500 yen. Miyata Takeshi (Nakamura Yasuhi) adalah seorang pria yang masih belum bisa move on meskipun sudah 6 bulan putus dari pacarnya, Ayumi (Itaya Yuka). Miyata masih mencintai mantan pacarnya itu dan saking cintanya ia sampai-sampai membeli apartemen yang bagus untuk ia tempati bersama Ayumi. Namun, baru satu minggu tinggal di apartemen itu, tiba-tiba Ayumi memutuskannya dan menghilang entah ke mana.

Kedua orang tersebut bertemu pada suatu malam di sebuah restoran. Pada saat itu, Miyata sedang makan bersama Kanda Yusuke (Yamanaka So), sahabatnya sejak SMP. Pada saat itu pula, Kanda memberitahu Miyata bahwa sebentar lagi Ayumi akan menikah. Kanda pun menasihati Miyata agar cepat-cepat move on dan mencari cewek lain. Ia pun melihat Maki yang saat itu sedang duduk sendirian di meja belakang mereka. Kanda pun meminta Maki agar ikut makan bersama mereka. Dan tidak lama kemudian, Kanda tiba-tiba pergi dan meninggalkan Miyata berdua saja dengan Maki. Lalu, apa yang akan terjadi pada Miyata dan Maki? Apakah mereka berdua akan saling jatuh cinta? Apakah mereka akan mampu melupakan mantan pacar mereka? Dan apakah film itu memang hanya bercerita tentang mereka berdua saja?

Jika membaca sinopsis di atas, mungkin kamu akan mengira bahwa film ini adalah sebuah film drama romantis. Ya, di 30 menit pertama, film ini memang terlihat hendak bercerita tentang dua orang yang sama-sama  baru patah hati yang kemudian bertemu dan saling jatuh cinta, lengkap dengan iringan suara piano yang mendayu-dayu. Ih, klise banget sih, pris. Eh eh eh tapi tunggu dulu, bersabarlah dalam menonton film ini. Karena setelah 30 menit berlalu, kamu akan dibawa pada berbagai macam kejutan yang menunjukkan bahwa ini bukan film biasa. Dan ya, ini bukanlah film romantis. Bahkan mungkin saja setelah menonton film ini kamu tiba-tiba jadi nggak percaya sama hal-hal romantis seperti yang ada di film-film.

Emang kejutan-kejutannya kayak gimana sih, pris? Kalo diceritain, nantinya gak kejutan dong, hihihi *ditendang*. Intinya sih, film ini memiliki plot non-linear. Plot non-linear itu kayak gimana, pris? Ya pokoknya kamu tonton deh film-film kayak Memento, Pulp Fiction, The Prestige, dan sejenisnya. Non linear  di film ini digambarkan melalui sudut pandang tiga orang yang berbeda akan peristiwa pada suatu malam. Ya, peristiwa utamanya adalah pertemuan Maki dan Miyata di restoran seperti pada sinopsis di atas. Tapi sebenarnya, di balik peristiwa tersebut, ada hal-hal lain yang melatarbelakanginya. Bahkan, hal tersebut melibatkan seorang yakuza! Jadi karena tiga sudut pandang tersebut, jangan heran kalo kamu akan menemukan adegan yang sama (namun dengan sudut pandang yang berbeda) lagi dan lagi.

Tapi A Stranger of Mine ini bukan film berat macam Memento. Filmnya lumayan ringan kok, meskipun pada awalnya mungkin kamu akan dibuat sedikit bingung. Tapi setelah nonton sampai selesai, mungkin kamu akan merasakan suatu kepuasan yang sangat besar, persis rasanya kayak pas abis nonton Fish Story. Ya, film ini memang nuansanya rada mirip sama Fish Story, di mana unsur kejutan adalah suatu hal yang menjadi kekuatan filmnya. Jadi kayak Fish Story juga, semakin sedikit informasi yang kamu ketahui mengenai film ini, maka semakin asik juga menontonnya.

Overall, melalui film ini kita ditunjukkan agar jangan terlalu mudah mempercayai orang lain. Setiap orang itu punya pikiran masing-masing, dan tidak ada yang tahu apakah pikirannya tersebut sejalan dengan apa yang kita harapkan. Bahkan biarpun kita sudah lama mengenal orang tersebut. Well, 4 bintang deh untuk film ini 🙂

Rating : 1 2 3 4 5

Read Full Post »